Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
FDR Tire
SSS chain
Corsa
PERAWATAN
25
Ags
2016

Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat

  64085   0
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat
Tarikan Berat? Cek Juga Si Mungil Shim di Satria FU Pake Gagang Sigmat

JAKARTA, ME. Selama pemakaian, tentu besutan mengalami keausan atau problem, apalagi usia motor cukup tuwir alias tua, bradsis. Baik itu part fast moving, seperti kampas rem, kampas kopling, atau akselerasi lemot. Kalo tarikannya terasa berat, itu banyak faktor yang perlu diperhatikan..
 
Misalnya, setingan spuyer yang kurang pas, terlalu basah, setelan angina terlalu besar, sil klep rembes, ring seher sudah lemah, kompresi bocor, dan lainnya. Dari kendala itu, ada satu problem yang jarang mekanik lakukan atau lolos pengecekan. Salah satunya, pada tutup shim atau tappet di seputaran noken as.
 
“Fungsi part itu sebagai dudukan atau penahan shim. Sehingga clearance klep diatur oleh ketebalan shim dan tappet itu yang terkena tekanan atau perputaran noken as. Kejadian itu dari lamanya pemakaian atau salah pasang noken as, akibatnya tappet terkena imbasnya, cekung atau mendem,” jelas Kahfi Wijaya, mekanik K22 Garage, daerah Gandul, Depok.
 
Kondisi tersebut bisa bikin kinerja pengatur bahan bakar jadi kurang maksimal alias gak sinkron. Ketika klep in mau membuka dan sudah naik, tapi klep out masih berada di bawah alias menutup. Sehingga bahan bakar yang seharusnya terbakar atau terbuang itu terlambat membuka.
 
“Yang lebih parahnya, klep bisa beradu atau tabrakan dan itu gak boleh terjadi. Karena Satria F punya 2 noken as dan 4 klep, jadi kerja komponen itu harus sinkron alias berbarengan. Ini jarang banget dicek kerataan dari cover shim tersebut sama mekanik-mekanik,” papar Kahfi, sapaan akrabnya.
 
Dari gejala itu, mengakibatkan akselerasi jadi kurang enak dan langsam motor gak stabil. Malah settingan angin di karbu susah dicari meski suara knalpot sudah teriak, bradsis! Sayangnya, peranti ini gak ada substitusinya dan harus pakai yang orisinalnya.
 
“Bisa sih, pake Kawasaki Ninja 250, tapi harga mahal, brad! Mendingan beli orisinalnya aja, harga masih terjangkau, cuma Rp 65 ribu/cover shim. Kalo kantong lagi cekak bisa juga diakalin, caranya dengan menyesuaikan ketebalan atau ukuran shim yang berbeda alias dibuat sama rata,” tambah Ayah dua anak ini.
 
Seperti kejadian di Satria FU konsumennya yang baru masuk ke bengkel K22G. Untuk ukuran clearance klep standarnya bermain di angka 0.10-0.15 (in) dan 0.20 – 0.30 (out). Buat yang mau diakalin, caranya ikutin celah klep di sebelahnya atau sesuai setingan masing-masing mekanik.
 
“Cara ngecek kerataan tappet bisa gunakan gagang sigmat atau benda yang rata. Kalo ada cahaya masuk atau terlihat celah berarti sudah cekung tappet-nya. Di sini, clearance klep pakai in 0.15 dan 0.25 out,” tutup pria ramah ini.
 
Begitu, bradsis!
 
Bengkel: K22 Garage (K22G) : 0812-88855538

Text: Teguh (teguh_028@yahoo.co.id),
Text editor: Donnyantoro,
Photo: Teguh
  646 Votes

Artikel Terkait

CONNECT WITH
TRANSLATE
Dari tiga pilihan motor penggaruk tanah di bawah ini, mana yang paling loe suka bradsis?
A. Kawasaki KLX 250 (33)
B. Yamaha WR 250 R (51)
C. Viar Cross X 250 SE (39)
GM Juli 2015
  PERLU BRAD SIST BACA JUGA !