First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
FDR Event
SSS chain
Corsa Ekonomis
ME-REVIEW
19
Feb
2019

First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?

  3596   0
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?
First Impression BMW C400X: Scooter Ini Terlalu Canggih Buat Riders Indonesia?

JAKARTA, ME. Gak ngira juga bakal ngerasain scooter yang jadi primadona di Eropa ini, bradsis. Setelah acara peluncuran, BMW Motorrad Indonesia juga sekaligus ngasih luang waktu buat awak media buat nyobain BMW C400X ini.

Tentu aja, hal ini gak disia-sia tim ME untuk ngerasain bagaimana scooter ini bisa memikat hati pencinya maxi scooter di luar sana. Dari kesan pertama lihat, scooter ini emang berbeda daripada yang lain.

Bukan hanya bodinya yang bongsor, tapi emanh fururistik banget. Yang paling unik dari scooter pasti akan langsung tertuju pada bagian depannya. Sekilas aneh, tapi kesannya keren.

Ario, selaku Product Manager BMW Motorrad Indonesia bilang, kalau desainnya emang niru-niru kuda besi BMW GS650. "Tapi desain lampunya ini bukan plug n play dari GS, ya," jelasnya.

Lampunya udah LED dan DRL, begitu juga dengan sein dan lampu belakangnya. Ketika duduk di atas joknya dengan tinggi 775 mm dan lebar motor 835 mm, agak wajar kalau postur tubuh di bawah 170 cm bakal jinjit.

Tapi tenang, bradsis, meski bodinya bongsor gini, bukan nandain kalau motor ini berat. Menurut tim ME, sih, bobot 204 kg enggak berat banget buat seukuran maxi scooter. Dan scooter ini bisa nampung beban maksimal sampe 405 kg.

Scooter ini punya kelebihan yang gak dimiliki scooter lain di kelasnya, yakni fitur connectivity yang difungsiin dari smartphone ke motor. "Jadi fitur ini mendukung mobilitas banget. Dengan download BMW Apps, maka pengendaranya bisa langsung konek dengan motor ini. Saat berkendara, layar TFT 6,5" akan memberi informasi berbagai hal, salah satunya maps dan terima telpon," sambung Ario.

Untuk ngoperasiin fitur ini terdapat switch control di sebelah kiri. Boleh dibilang, cara pengoperasiannya mirip dengan shifter sepeda gowes, bradsis. Jadi, kalau mau apa-apa dari hp gak perlu towal-towel layar smartphone lagi.

BMW C400X juga udah dilengkapin kunci keyless, bradsis. Tapi berbeda dari rivalnya, XMAX, bukan dengan knock, melain cukup diteken seperti tombol bradsis. Jadi lebih simpel dan terdapat cut off engine di saklar kanan.

Suara mesin motor yang ke luar dari knalpot ciri khas banget keeropaannya. Agak kasar-kasar menegangkan, apalagi dengan kapasitas mesin 350 cc, makin penasaran aja. Kesan pertama riding di atas C400X ini benar-benar nyaman. Antara posisi duduk dengan setang kemudi pas banget buat riders di atas 170 cm.

Untuk riders berbobot 70 kg, pasti bakal ngerasain joknya agak keras, tapi suspensi belakangnya cukup ngebantu. Kejutannya cukup lembut untuk solo ride. Dan yang paling penting, sih, area alas kaki cukup pas buat rider ME. Pengennya selonjoran aja, bradsis.

Performance-nya enggak aneh ya buat scooter 350 cc. Tarikan awalnya bikin gemes alias responsif banget. Tarikan atasnya, rider ME ngerasa kalau power sama sekali gak ada jeda melainkan padat. Artinya power ngisi terus. Hal ini wajar, karena power maksimumnya nyampe 34 dk di 7.500 rpm dan torsi alias tarikan awalnya bisa nyampe 35 Nm di 6.500 rpm. Hal ini yang bikin rider ME gak bisa diem alias slow. Hehehe.

Tapi, untuk riding santai, agak aneh ya dari scooter ini. Ada getaran aneh, tapi bukan gejala 'gredeg' melainkan badan rasanya dibuat shaking sama motor ini. Mungkin karena dari karakter mesin scooter ini tadi, power dan torsinya cukup besar kalau diajak kenceng enak banget. Dan kalau riding pelan, suara dari knalpot cukup unik, gak bisa digambarin.

Area ngetes motor ini emang cukup menantang, langsung ke jalan raya. Wewww... Jadi langsung ngerasain gimana kalau scooter ini diajak riding sehari-hari. Paling untuk harian adalah handling. Seperti yang udah dijelas tadi, bobot motornya gak bikin nyiksa banget, ditambah ada teknologi Automatic Stability Control (ASC), liak-liuk di antara mobil ngerasa nyaman banget.

Sempet nyobain juga ngebut sambil zig-zag di antara mobil. Scooter ini enak banget dikendaliin, tanpa ban belakang slip atau spin. "Ini fungsi dari ASC, fitur ini akan mengontrol grip roda belakang secara otomatis," ujar Ario.

Pengeremannya juga top. Selain udah dilengkapin sistem ABS, pengereman scooter ini ditambah dengan kekuatan double cakram di bagian depan. Alhasil, riding dengan scooter ini pede banget.

Klaim pabrikan, scooter ini mampu melahap bahan bakar 3,5 liter per 100 km. Oiya, klaim pabrikan top speed scooter ini bisa di atas 139 km/jam, bradsis. Waktu nyobain, sih, rider ME gak fokus ke top speed, mengingat area tes di jalan raya langsung. "Tapi dari review luar sana, mereka bisa sampai 140-145 km/jam," tambah Ario. Mesti dibuktiin emang, nih...

Maxi scooter ini dijual seharga Rp 259 juta dengan status sementara Off The Road. Pilihan warna ada tiga model, yakni Alpine white, Zenith Blue dan Black Storm 2. "Proses inden hingga kepemilikan langsung kita bisa jamin hanya satu bulan," timpal Joe Frans, CEO BMW Motorrad Indonesia.

Text: Dimas,
Photo: Istimewa
  32 Votes

Artikel Terkait

CONNECT WITH
TRANSLATE
Dari tiga pilihan motor penggaruk tanah di bawah ini, mana yang paling loe suka bradsis?
A. Kawasaki KLX 250 (33)
B. Yamaha WR 250 R (51)
C. Viar Cross X 250 SE (43)
NHK Karel 2
  PERLU BRAD SIST BACA JUGA !